Tentang Perancangan Tenaga Manusia

Perancangan tenaga kerja adalah proses meninjau keperluan pekerja organisasi, atau tenaga kerja, dan kemudian memilih orang terbaik untuk pekerjaan tertentu. Matlamat akhir perancangan tenaga kerja yang berjaya adalah operasi yang berjalan dengan lancar, dan hasil jangka panjang dari perancangan tenaga kerja adalah sebuah syarikat yang dapat mencapai tujuannya, kerana pekerjanya memenuhi tempat yang tepat dalam organisasi. Perancangan tenaga kerja biasanya berada di bawah jabatan sumber manusia dan ia bukan sesuatu yang berlaku dengan cepat. Sebaliknya, ia adalah proses yang memerlukan analisis dan pertimbangan yang teliti untuk mencapai hasil yang diinginkan.

1

Analisis setiap jabatan di dalam syarikat untuk menentukan keperluannya. Kaji bahagian-bahagian jabatan dengan teliti dan pertimbangkan keadaan tenaga kerja semasa di masing-masing, serta matlamat tenaga kerja yang masing-masing ada. Adalah mustahil untuk meramalkan matlamat masa depan tanpa mempertimbangkan keadaan semasa. Analisis tenaga kerja yang berkesan akan merangkumi perincian, seperti bilangan jabatan dan tujuan masing-masing dan jumlah pekerja dalam setiap jabatan, dengan perincian yang jelas mengenai peranan setiap pekerja dalam jabatan tersebut.

2

Ramalan tenaga kerja yang lengkap yang mengambil kira matlamat syarikat. Selaraskan keperluan tenaga kerja dengan objektif syarikat untuk menghasilkan ramalan yang paling berkesan. Sudah tentu, ini tidak semudah sekadar membuat carta bersebelahan. Profesional sumber manusia menyusun analisis luas yang menganggap unsur-unsur seperti pendapat pakar industri lain mengenai keperluan tenaga kerja, pertimbangan trend jangka panjang untuk perubahan tenaga kerja, pemeriksaan beban kerja sehubungan dengan perubahan yang diunjurkan, dan, tentu saja, keperluan anggaran.

3

Buat program latihan untuk pekerja semasa. Kerana perancangan tenaga kerja biasanya menghasilkan pergeseran kegiatan tenaga kerja, pekerja saat ini akan memerlukan latihan untuk penyesuaian pekerjaan mereka. Program latihan boleh menjadi pengalaman di tempat kerja atau seminar terpisah yang dihadiri oleh pekerja untuk membantu mereka merangkul perubahan.

4

Buat program latihan untuk pekerja baru. Mana-mana pekerja yang memasuki syarikat juga memerlukan latihan untuk mengambil jawatan baru mereka, dan kerana kedudukan ini mungkin baru dibuat atau menyesuaikan diri dengan perubahan baru dalam organisasi, jabatan sumber manusia perlu membuat latihan pengambilan pekerja baru. Latihan yang berkesan menjamin bahawa pekerja memahami peranan mereka dan organisasi itu terus berjalan dengan lancar.