Tempat Terbaik untuk Menempatkan Analisis Google di WordPress

Semasa pengguna melayari laman WordPress anda, pelayan Web membuat laman web dan menghantarnya ke penyemak imbas pengguna. Sekiranya pengguna memutuskan bahawa dia tidak mahu melihat halaman Web, dia mungkin menutup penyemak imbasnya sebelum halaman dimuat sepenuhnya. Sekiranya kod Analitis Google berada di bahagian atas halaman Web, ia mungkin akan merakam kunjungan pengguna. Sekiranya ia berada di bahagian bawah halaman Web, mungkin tidak. Namun, jika anda meletakkan kod Analitis Google yang lebih lama di bahagian atas halaman Web, ia dapat melambatkan laman web anda apabila terdapat masalah rangkaian.

Kod Tradisional

Kod Analitis Google meminta fail gambar kosong dari pelayan Google Analytics dengan mengakses URL tertentu. Ketika membuat permintaan, ia menyampaikan data mengenai akaun anda dan kunjungan pengguna ke pelayan. Kod penjejakan tradisional dari Google Analytics membuat permintaan segerak, yang bermaksud bahawa WordPress menunggu sehingga permintaan selesai sebelum terus memuatkan halaman Web. Atas sebab ini, kod tradisional harus diletakkan di bahagian bawah halaman Web, tepat sebelum tag penutup, sehingga tidak melambatkan laman WordPress anda.

Kod Asinkron

Kod penjejakan yang lebih terkini dari Google Analytics membuat panggilan tidak segerak ke pelayan Google Analytics. Dengan panggilan tidak segerak, penyemak imbas menghantar permintaan tersebut ke Google Analytics dan kemudian terus memuatkan halaman Web. Tidak menunggu permintaan selesai sebelum beralih ke tugas seterusnya. Ini membolehkan anda meletakkan kod penjejakan di bahagian atas setiap halaman Web, tepat sebelum tag penutup, tanpa melambatkan laman web anda. Dengan meletakkan kod di bahagian atas setiap halaman, anda lebih cenderung mencatat lawatan dari pengguna yang meninggalkan halaman sebelum dimuat sepenuhnya.

Mengedit Tema Anda

Setiap kali WordPress menghasilkan halaman Web baru, ia memanggil skrip Header untuk membuat tajuk halaman, membuat badan halaman menggunakan pelbagai skrip yang dipasang dengan tema anda, dan kemudian memanggil skrip Footer untuk selesai membuat halaman. Anda boleh meletakkan Kod Analitis Google di laman WordPress anda menggunakan editor yang disediakan dengan papan pemuka WordPress di bawah item menu "Penampilan". Edit fail "Header (header.php)" untuk meletakkan kod tak segerak sebelum tag penutup. Edit fail "Footer (footer.php)" untuk meletakkan kod segerak sebelum tag penutup dalam tema anda.

Membolehkan Tema Anda Meletakkan Kod

Banyak tema WordPress mempunyai ciri bawaan yang mempermudah proses meletakkan kod Analitis Google anda di tempat yang tepat. Tinjau senarai ciri yang disediakan oleh tema anda atau lihat pilihan konfigurasi untuk tema tersebut untuk mencari medan persediaan Google Analytics. Masukkan ID laman web yang ditetapkan oleh Google Analytics, misalnya, UA-000000, dan biarkan tema memasukkan kod Analitis Google secara automatik di tempat yang betul di setiap halaman. Baca spesifikasi tema untuk memastikan tema menggunakan panggilan tidak segerak ke Google Analytics.