Cara Mengira Nilai Sisa dalam Analisis Aliran Tunai Diskaun Dengan Aliran Tunai yang Berkembang

Analisis aliran tunai yang didiskaunkan, atau DCF, mengukur nilai perniagaan atau projek, seperti kilang baru untuk perniagaan kecil anda. Nilai ini sama dengan jumlah semua aliran tunai tahunan projek yang didiskaunkan hingga sekarang. Apabila anda menjangkakan perniagaan akan menghasilkan aliran tunai selama-lamanya, anda biasanya meramalkan aliran tunai hanya untuk beberapa tahun ke depan. Nilai baki, atau terminal, mewakili nilai potongan semua aliran tunai melebihi titik tersebut berdasarkan kadar yang anda jangkakan untuk berkembang selamanya.

1

Anggarkan kadar tahunan di mana anda menjangka aliran tunai tahunan anda akan meningkat melebihi tahun terakhir analisis DCF anda. Oleh kerana kadar ini menunjukkan pertumbuhan yang berterusan dan berterusan, ia seharusnya lebih konservatif daripada kadar pertumbuhan tahunan pada tahun-tahun awal analisis anda. Contohnya, jika anda menjangkakan aliran tunai tahunan meningkat 4 peratus setiap tahun untuk lima tahun pertama, anda mungkin menganggarkan aliran tersebut akan meningkat 2 peratus setiap tahun selepas itu.

2

Tambahkan anggaran kadar pertumbuhan menjadi 1. Dalam contoh ini, tambahkan 2 peratus, atau 0,02, menjadi 1 untuk mendapatkan 1,02.

3

Gandakan hasil anda dengan ramalan aliran tunai tahunan dari tahun terakhir analisis DCF anda untuk menentukan aliran tunai pada tahun berikutnya. Dalam contoh ini, anggap aliran tunai pada tahun kelima dan terakhir analisis anda adalah $ 50,000. Gandakan $ 50,000 dengan 1.02 untuk mendapatkan aliran tunai $ 51,000 pada tahun berikutnya.

4

Kurangkan kadar pertumbuhan tahunan dari kadar diskaun yang anda gunakan dalam analisis DCF anda. Kadar diskaun juga dikenali sebagai kadar pulangan yang diperlukan atau kos modal purata berwajaran. Kadar ini adalah pulangan tahunan yang dapat diperoleh oleh perniagaan kecil anda dengan melabur dalam projek atau perniagaan lain dengan risiko yang sama. Sebagai contoh, anggap anda menggunakan kadar diskaun 10 peratus dalam analisis anda. Kurangkan 2 peratus dari 10 peratus, atau 0,02 dari 0,1, untuk mendapatkan 0,08.

5

Bahagikan aliran tunai pada tahun berikutnya dari Langkah 3 dengan hasil Langkah 4 anda untuk mengira nilai baki. Sebagai penutup contohnya, bahagikan $ 51,000 dengan 0,08 untuk mendapatkan nilai baki $ 637,500. Nombor ini mewakili nilai potongan pada tahun kelima dari semua aliran tunai melebihi tahun itu.