Cara Memasukkan Etika di Tempat Kerja

Sebilangan besar orang bersetuju dengan beberapa prinsip etika asas. Sebagai contoh, kebanyakan orang percaya bahawa berbohong, mencuri dan tingkah laku ganas jarang sekali, jika pernah, boleh dimaafkan. Tetapi mewujudkan tempat kerja yang beretika memerlukan lebih dari sekadar menahan diri dari kesalahan yang dipersetujui secara meluas. Ini memerlukan perubahan corak pemikiran untuk menimbulkan perubahan dari dalam. Dengan kata lain, tempat kerja yang benar-benar beretika sesuai dengan semangat, bukan hanya huruf, undang-undang. Ia melakukan perkara yang betul kerana ia adalah perkara yang betul, selain faedahnya. Pengurus dapat memasukkan etika ke tempat kerja dengan mempromosikan dan memodelkan tingkah laku yang mendorong rasa hormat, kejujuran dan integriti.

1

Terbitkan garis panduan tingkah laku umum yang telah dibuat oleh syarikat sebagai sebahagian daripada polisi. Jika tidak, pekerja anda mungkin tidak tahu bagaimana bersikap, atau mereka mungkin berpura-pura tidak tahu. Dengan menentukan tingkah laku terlarang dengan jelas, pengurus dapat membantu mengurangkan kekeliruan yang sah dan kebodohan yang mudah.

2

Memudahkan pemahaman mengenai standard etika syarikat anda melalui sesi latihan. Walaupun kepatuhan terhadap garis panduan tingkah laku terpuji, organisasi yang benar-benar beretika berkelakuan betul kerana kepercayaannya yang mendalam terhadap nilai-nilai yang mendasari, menurut buku Craig E. Johnson "Etika di Tempat Kerja: Alat dan Taktik untuk Transformasi Organisasi." Tanamkan dan kembangkan nilai-nilai ini melalui kelas, permainan main peranan dan kaedah latihan lain yang menjelaskan mengapa pekerja harus bersikap beretika, bukan hanya bagaimana.

3

Dengarkan pandangan lain. Garis antara tingkah laku etika dan tidak etika mungkin kelihatan jelas bagi anda, tetapi banyak kekuatan budaya mempengaruhi kedudukan kami dalam masalah moral, yang bermaksud perbezaan sering kabur. Sebagai contoh, kebanyakan orang menyedari bahawa memukul tidak etika, tetapi garis antaranya dan gosip yang tidak berbahaya mungkin berbeza bagi setiap orang. Bersikap terbuka terhadap perspektif lain memperluas pemahaman anda tentang orang, yang dapat membantu anda menyelesaikan pertikaian etika dengan adil.

4

Pertahankan yang lemah. Pekerja peringkat rendah yang menanggung tingkah laku tidak beretika rakan sekerja atau penyelia mungkin takut akan pembalasan sekiranya mereka berusaha mempertahankan diri. Menolong mereka yang tidak dapat menolong diri sendiri memastikan semua orang menikmati kelebihan tempat kerja yang beretika.

5

Hadapi tingkah laku yang dipersoalkan dengan cara yang paling membina. Biasanya, ini memerlukan pertemuan peribadi di mana anda menjelaskan kebimbangan anda dan membenarkan pihak lain membela diri. Sekiranya anda tidak pasti bagaimana menangani situasi, atau jika tingkah laku yang dimaksudkan tidak etika, bincangkan masalahnya dengan wakil sumber manusia atau pihak ketiga yang objektif.

6

Laporkan gangguan, pencurian, penipuan, diskriminasi, pelanggaran keselamatan dan tingkah laku haram lain kepada penyelia yang betul. Sekiranya tiada tindakan diambil, teruskan perkara ini dengan pihak berkuasa yang lebih tinggi. Sebahagian daripada memasukkan tingkah laku etika di tempat kerja adalah mencegah tingkah laku yang tidak beretika, jadi jangan ragu untuk melibatkan penguatkuasaan undang-undang jika perlu.

7

Layan pelanggan, rakan niaga dan orang ramai dengan hormat dan jujur. Walaupun motivasi anda untuk beretika seharusnya berasal dari rasa benar dan salah, bukan motivasi kewangan, perlu diakui bahawa skandal awam boleh merosakkan atau bahkan memusnahkan perniagaan anda. Elemen penting dalam pencegahan masalah berskala besar adalah usaha seluruh organisasi untuk mempromosikan amalan etika.