Nilai Sebenar berbanding Nilai yang Dikira

Semua perniagaan mempunyai tujuan untuk memperoleh keuntungan, yang memerlukan penjualan barang atau perkhidmatan dengan lebih banyak wang daripada kos untuk mengembangkan, menghasilkan dan mengedarkannya. Harga jualan yang diminta oleh perniagaan bergantung pada banyak faktor, begitu juga dengan harga yang sanggup dibayar oleh pengguna. Nilai sebenar dan dirasakan adalah dua cara yang berbeza untuk mengukur nilai produk, dengan perbezaan di antara mereka menyebabkan kesan ekonomi terhadap perniagaan dan pesaingnya.

Definisi

Nilai sebenar dan nilai yang dirasakan adalah dua cara untuk mengukur nilai produk tertentu yang ditawarkan untuk dijual. Nilai sebenar merujuk kepada berapa kos untuk menghasilkan produk, seberapa berguna bagi pembeli dan berapa nilai komponennya. Nilai yang dirasakan adalah pengukuran yang lebih abstrak yang menunjukkan seberapa banyak pelanggan merasakan sesuatu produk itu bernilai. Mana-mana ukuran nilai boleh lebih tinggi daripada yang lain, dan kedua-dua jenis nilai dapat berubah dari masa ke masa.

Faktor

Nilai sebenar umumnya senang diukur. Perniagaan mesti menjelaskan kos tenaga kerja, bahan mentah, penghantaran, pemasaran dan pengembangan produk, yang memungkinkannya untuk mengira nilai sebenar produk. Nilai yang dirasakan jauh lebih sukar untuk ditentukan. Faktor-faktor seperti kelangkaan (termasuk kelangkaan buatan), usaha pemasaran, kebaruan dan persatuan jenama semuanya menjadi nilai yang dirasakan. Sebagai contoh, dua perniagaan boleh menjual kereta serupa dengan kos yang sama untuk dihasilkan, memberikan nilai sebenar yang sama. Walau bagaimanapun, satu kereta kemungkinan akan memiliki nilai yang dirasakan lebih tinggi jika pembuatnya memiliki reputasi untuk dipercayai, dan jika kereta itu menjadi pusat kempen pemasaran nasional yang menggunakan selebriti dan cadangan kemewahan eksklusif untuk menarik minat calon pembeli.

Kesannya

Kesan daripada nilai nyata dan yang dirasakan, dan perbezaan di antara keduanya, dapat dilihat dalam hasil penjualan dan bagaimana perniagaan menetapkan harga produk mereka. Nilai yang dirasakan lebih tinggi akan menyebabkan pengguna berfikir bahawa sesuatu produk lebih baik daripada item lain dengan nilai jual yang sama dengan harga yang serupa. Pada masa yang sama, harga dapat mempengaruhi persepsi nilai. Sebagai contoh, perniagaan yang mengeluarkan edisi terhad khas untuk produk yang ada kadang-kadang dapat menimbulkan rasa nilai yang lebih tinggi, kerana eksklusiviti dan kebaruan, walaupun produk tersebut mempunyai nilai nyata yang sama dengan item yang ada yang menjual dengan harga yang lebih rendah.

Usaha Pemasaran

Perniagaan bergantung pada usaha pemasaran dan hubungan masyarakat untuk meningkatkan nilai produk yang dirasakan. Apabila dilakukan dengan berkesan ini memungkinkan mereka untuk menjaga harga tetap stabil dan melihat kenaikan penjualan, atau menaikkan harga untuk meningkatkan margin keuntungan. Usaha pemasaran dapat mengatasi masalah spesifik dalam nilai yang dirasakan, seperti penarikan produk baru-baru ini atau reputasi untuk kualiti yang buruk. Dalam beberapa kes, pemasaran menangani nilai sebenar produk, menarik perhatian kepada kaedah pembuatan atau bahan mahal sebagai alasan bahawa sesuatu produk lebih mahal, atau bernilai lebih tinggi, daripada penawaran dari pesaing.